22.5 C
Yogyakarta
Kamis, Juli 18, 2024

DPR Dukung BUMN Kembangkan Pembiayaan Rumah Rakyat

Anggota Komisi VI DPR RI Subardi menyebut PT Bank Tabungan Negara (Persero) Tbk (BTN) semakin kuat dalam mengawal program sejuta rumah sebagai program kerja Pemerintahan Jokowi. Performa bank BUMN itu dinilai bagus karena sekaligus menjadi solusi pembiayaan rumah rakyat. Pernyataan tersebut disampaikan Subardi saat Sosialisasi BUMN dengan tema ‘Peluang dan Tantangan Pembiayaan Perumahan’ di kawasan Seyegan, Sleman, Kamis (11/05/2023).

“Sebagai mitra Komisi VI, saya mendukung Bank BTN bisa lebih besar membiayai rumah rakyat, khususnya masyarakat berpenghasilan rendah (MBR),” ujarnya.

Sektor properti khususnya perumahan sangat penting untuk mendorong pertumbuhan ekonomi lokal. Pasalnya dampak langsung dari sektor perumahan akan dirasakan oleh sekitar 174 sektor turunannya. Seperti industri semen, pasir, cat, batu dan lain sebagainya. Selain mewujudkan rumah impian bagi masyarakat berpenghasilan rendah, lanjut dia, sektor perumahan juga menyerap sekitar 500.000 tenaga kerja untuk setiap pembangunan 100.000 unit rumah.

“Sektor properti memberi dampak langsung pada 174 sektor turunannya. Begitu pula dengan penyerapan tenaga kerja lokal. Kami mengapresiasi Bank BTN yang berkontribusi sangat besar terhadap suksesnya program sejuta rumah yang menjadi andalan Pemerintahan Jokowi,” tandasnya.

Dalam hubungan kemitraan tersebut, Subardi mendukung relaksasi POJK 48/POJK.03/2020 untuk sektor perumahan diperpanjang. Hal ini penting dilakukan mengingat masih berjalannya pemulihan usaha di sektor perumahan. Peran BUMN seperti Bank BTN juga perlu terus dilibatkan dalam penyaluran program bantuan sosial pemerintah.

Ketua NasDem DIY itu menyebut, peluang bisnis pembangunan perumahan sangat potensial. Apalagi masih banyak masyarakat yang belum memiliki rumah, termasuk keluarga muda (kelompok usia milenial) yang jumlahnya sekitar 31 persen dari total penduduk Indonesia. Subardi berharap pemerintah daerah turut mendukung realisasi program sejuta rumah.

“Kami juga meminta kepada pemerintah daerah dan stakeholder terkait untuk mendukung gerakan masyarakat mudah punya rumah, seperti memberikan kemudahan perizinan,” terangnya.

Saat ini terdapat backlog atau kondisi kesenjangan antara jumlah rumah terbangun dengan jumlah rumah yang dibutuhkan rakyat sebanyak 12,7 juta unit. Kondisi ini membutuhkan dukungan dari semua pihak termasuk Komisi VI DPR. Begitupun dengan segmentasi pasar mulai dari masyarakat berpenghasilan rendah sampai real estate. Subardi berharap program ini berkesinambungan.

“Backlog perumahan saat ini mencapai 12,7 juta unit. Tentu Komisi VI akan mendukung dengan berbagai regulasi agar sektor pembiayaan perumahan bisa tumbuh. Di sisi lain, DPR akan mengawal percepatan impelementasi Bank Tanah untuk ketersediaan lahan agar dan memudahkan suplai rumah terjamin dengan harga terjangkau,” jelas Subardi. (NK).

Related Articles

- Advertisement -spot_img

Latest Articles