24.5 C
Yogyakarta
Rabu, Februari 21, 2024

Konektivitas Pembangunan Bangkitkan Ekonomi

Anggota DPR RI Subardi mendukung langkah strategis BUMN melalui PT Waskita Toll Road (WTR) untuk membangun konektivitas antardaerah. WTR merupakan anak usaha PT Waskita Karya (Persero) Tbk yang bergerak di bidang investasi jalan tol.  Menurut Subardi, Konsep pembangunan yang mengutamakan konektivitas akan berdampak langsung pada pertumbuhan ekonomi, percepatan arus distribusi barang dan jasa, serta penyerapan tenaga kerja.

“Pembangunan berbasis konektivitas manfaatnya langsung terasa bagi ekonomi dibanding pembangunan sektoral. Saya mendukung strategi bisnis Waskita Toll Road yang fokus pada pembangunan dan investasi jalan tol,” kata Subardi dalam diskusi bertajuk Sektor Konstruksi Membangun Negeri Membangun Masyarakat, di gedung auditorium kawasan Godean, Gamping, Sleman, Selasa (7/3/2023).

Subardi mencontohkan, salah satu sektor yang terbantu dengan konsep konektivitas pembangunan antardaerah adalah bisnis distribusi logistik atau pengiriman barang. Saat ini, dengan pesatnya e-commerce di Indonesia, penyedia jasa logistik semakin berkembang karena didukung infrastruktur memadai. Melalui konektivitas, distribusi barang menjadi lebih cepat dan murah.

“Bayangkan dari konektivitas ini, dampaknya langsung terasa bagi industri logistik. Industri ini masuk pada semua segmen karena didukung pertumbuhan e-commerce. Penjualan UMKM lokal berkembang, sektor konsumsi dan daya beli masyarakat tumbuh, menyerap tenaga kerja, gudang logistik tersebar di daerah,” terang Anggota Komisi VI DPR RI itu.

Atas capaian itu, Subardi terus mendorong Waskita untuk mengembangkan sayapnya dengan membangun ruas-ruas tol baru, mengambil alih proyek ruas tol yang belum berjalan, serta mengoptimalkan kepemilikan jalan tol. Pembangunan jalan tol seperti memberi harapan baru pada daerah tertinggal karena dapat menghubungkan pusat-pusat ekonomi.

“Pembangunan berbasis konektivitas akan mengurangi kesenjangan daerah. Jalan tol menjadi prasyarat utama bagi konektivitas itu,” jelasnya.

Sampai akhir tahun 2022, Waskita Toll Road memiliki 10 ruas tol dengan panjang 561 km yang tersebar di Pulau Jawa dan Sumatera. Pada tahun 2018, WTR berhasil meraih prestasi dengan kepemilikan 18 ruas tol dengan total panjang hingga 1.019 Km.

Saat ini WTR memiliki saham mayoritas enam ruas tol, yakni Jalan Tol Pemalang – Batang (39,20 Km). Jalan Tol Pasuruan – Probolinggo (43,75 Km). Jalan Tol Ciawi – Sukabumi (54 Km). Jalan Tol Bekasi – Cawang – Kampung Melayu (16,78 Km). Jalan Tol Krian – Legundi – Bunder – Manyar (38,29 Km) dan Jalan Tol Kayuagung – Palembang – Betung (111,69 Km).

Related Articles

- Advertisement -

Latest Articles